S Pink Premium Pointer

About Me

My photo
perak, islam, Malaysia
sya suka berangan dan tidur. sya budak baru belajar

jom follow my twitter ..

KAWAN2 BLOG ...

kata-kata indah....

Apabila anda berharap agar Allah SWT senantiasa menganugerahkan kepada anda apa-apa yang anda cintai dan sukai maka hendaklah anda senantiasa menjaga dan melaksanakan apa-apa yang dicintai dan disukai oleh Allah SWT.
(salah seorang ahli hikmah)

Jom tgok upsi bloggers

Upsi Bloggers

ikan ternakan

Friday, 23 November 2012

Mengenali golongan syiah ..

Hari ini, kita melihat umat Islam yang berlainan fahaman dan pegangan secara zahirnya adalah sama. Mereka solat, mereka menunaikan zaat dan fardu haji, sama seperti yang lainnya. Tetapi tahukah kita bahawa ada segelintir umat Islam sebenarnya jauh ‘tersasar’ daripada mengikut acuan ISLAM yang telah dibawa oleh Rasulullah saw ratusan tahun yang lalu?

Selaku umat islam yang hidup diakhir zaman ini, amatlah penting bagi kita untuk mengenali dan mengetahui fahaman dan pegangan sebenar segelintir golongan yang mana amat berkait rapat dengan soal aqidah dan penetapan syariat yang sebenar. Tanpa ilmu, kita bukan sahaja terdedah kepada perancangan jahat kaum Kafir dan Musyrik , tetapi apabila kita mentaqlid(yakni berpegang dengan pendapat orang lain tanpa mengetahui dalilnya) sahaja, dengan mudahnya pegangan Islam yang ada pada kita selama hari ini boleh goyah dan runtuh bila-bila masa sahaja!

SIAPA MEREKA..?

Golongan yang berpegang dengan fahaman Syiah ini ialah segolongan umat Islam yang menyatakan bahawa Saidina Ali bin Abi Talib adalah lebih utama daripada seluruh sahabat dan lebih berhak untuk memegang tampuk kepimpinan kaum muslimin, begitu juga halnya dengan seluruh keturunan dan anak cucu sepeninggalan beliau.

Golongan ini telah muncul di akhir-akhir zaman pemerintahan khalifah ketiga, Saidina Uthman bin Al Affan ra dan semakin berkembang di zaman pemerintahan Saidina Ali bin Abi Talib kw. Pada hari ini antara negara-negara yang menjadi pendukung kuat golongan ini ialah Iran, Iraq, Afghanistan dan selainya.

Berikut merupakan beberapa prinsip (pegangan) golongan ini yang jelas menunjukkan bahawa ianya amat merbahaya terhadap iman dan aqidah sebenar yang dibawa oleh agama Islam.

1)Imamah (Kepimpinan Umat)

Mereka mendakwa imamah  ini adalah hak Saidina Ali bin Abi Talib dan keturunannya sahaja. Adapun, para sahabat Rasulullah saw yang lain seperti Saidina Abu Bakar, Umar dan Uthmanr.a adalah dianggap sebagai perampas kekuasaan tersebut. Sebab itulah, para ulama’ mereka pada hari ini sangat lantang dan keras dalam menghina dan mengaibkan para sahabat Rasulullah saw menerusi khutbah-khutbah mereka secara terbuka!

Rasulullah saw seperti sudah mengetahui akan perihal umat Islam yang akan berlaku di akhir zaman ini. Mencela dan mengaibkan para sahabat baginda saw adalah suatu perkara yang dilarang keras oleh Nabi saw di dalam hadithnya yang bermaksud : [Barangsiapa yang mencela sahabat ku, ia akan mendapat laknat Allah, Malaikat dan seluruh manusia ] HR Tabrani

[Janganlah kalian mencela sahabat-sahabatku. Demi jiwaku yang berada ditangan Nya,sekalipun salah seorang dari kalian menginfakkan emas sebesar gunung Uhud, tetap tidak akan dapat mencapai kebaikan salah seorang dari mereka dan tidak pula separuhnya]Muttafaqun Alaih


Sebagai bukti kecintaan mereka yang mendalam terhadap para ahli bait Rasulullah saw khususnya Saidina Ali kw, Saidina Hasan dan Husin beginilah ritual yang mereka adakan saban tahun pada hari Asyura. Mereka akan memukul,mencederakan diri sendiri dan melumurkan darah sebagai tanda kesedihan dan memperingati peristiwa pembunuhan ahli bait Rasulullah saw.

 

2)Maksum

Mereka mempercayai bahawa imam-imam mereka adalah maksum (terpelihara daripada melakukan dosa besar mahupun kecil) sedangkan sepertimana yang kita maklum, hanya Rasulullah saw dan pesuruh-pesuruh Allah swt sahajalah yang diberi keistimewaan tersebut. Adapun imam-imam mereka hanyalah manusia biasa yang tentunya tidak terlepas daripada melakukan khilaf dan kesilapan.

Pemimpin besar Syiah berkata di dalam kitab mereka Al Hukuumatu Al Islamiah : 'Dan sesungguhnya yang terpenting di dalam mazhab kami adalah sesungguhnya imam-imam kami mempunyai maqam (kedudukan) yang tidak mungkin dicapai oleh Malaikat yang muqarrab (dekat), begitu juga dengan Nabi-nabi yang pernah diutus'



 3)Raj’ah

Di antara prinsip Syi'ah yang terpenting dan menjadi salah satu asas agama mereka adalah aqidah raj'ah, iaitu keyakinan hidup kembali di dunia ini sesudah mati, atau kebangkitan orang-orang yang telah mati di dunia.Peristiwa ini kononnya akan terjadi ketika Imam Mahdi mereka bangkit dan bangun dari tidur panjangnya yang sampai sekarang telah seribu tahun lebih (kerana selama ini ia bersembunyi di dalam gua). Kemudian dihidupkanlah kembali seluruh imam mereka dari yang pertama sampai yang terakhir tanpa terkecuali Rasulullah sawdan puteri beliau Fatimah ra. Kemudian dihidupkan kembali pula musuh-musuh Syi'ah yang terdahulu yakni Abu Bakar, Umar, Uthman dan seluruh sahabat. Dan seterusnya mereka semua akan diadili, kemudian disiksa di depan Rasulullah saw karena telah menzalimi ahlul bait dan merampas imamah.

4) Taqiyyah

Berkata Mufid dalam kitabnya Tashhiihal-I'tiqaad, menerangkan pengertian taqiyah dikalangan Syi'ah:"Taqiyah adalah menyembunyikan kebenaran dan menutupi keyakinannya, serta menyembunyikannya dari orang-orang yang berbeza dengan mereka dan tidak menampakkannya kepada orang lain kerana dikhuatirkan akan berbahaya terhadap aqidah dan dunianya'' . Ringkasnya, taqiyah adalah berdusta untuk menjaga rahsia. Oleh sebab itulah agak sukar untuk kita mengenalpasti mereka yang menganut fahaman ini dikalangan umat Islam.

5) Nikah Mut’ah

Syariat Islam yang dibawa oleh Rasulullah saw telah mengharamkan nikah Mut’ah yang pernah dibolehkan suatu ketika dahulu. Ini kerana perkahwinan seperti ini secara zahirnya amat merendahkan martabat kaum wanita dan mencemar kesucian agama Islam itu sendiri. Adapun begitu, golongan Syiah sehingga hari ini dengan beraninya membolehkan kesonsangan ini terus berlaku yang mana tidak ubahlah seperti membolehkan maksiat zina berleluasa dan perempuan tidak lain hanya dilayan seperti seorang pelacur!

Untuk pernikahan ini dilakukan, antara syarat yang ditetapkan agar ia menjadi ‘sah’ adalah seperti :

*Perkawinan ini cukup dengan akad (persetujuan) antara dua orang yang ingin bersenang- senang (mut’ah) tanpa ada para saksi!
*Lelaki tersebut bebas daripada beban nafkah!
*Boleh bersenang-senang (tamattu') dengan para wanita tanpa bilangan tertentu, sekalipun dengan seribu wanita!
*Isteri atau pasangan wanita tidak memiliki hak waris.
*Tidak disyaratkan mendapatkan izin bapa atau wali perempuan.
*Lamanya kontrak kawin mut’ah boleh beberapa detik saja atau lebih dari itu!
*Wanita yang dinikmati (dimut’ah) statusnya sama dengan wanita sewaan atau budak!

Prinsip-prinsip yang disebutkan di atas hanyalah sebahagian daripada pegangan golongan ini. Adapun cukuplah setakat ini yang disebutkan untuk kita sama-sama menyedari dan memahami bahawa golongan ini jelas sekali amat merbahaya untuk umat Islam.

Apa yang kita khuatiri hari ini adalah apabila fahaman tadi cuba diserap masuk ke dalam negara kita Malaysia. Ya, mungkin benar mereka akan mendakwa bahawa fahaman Syiah yang mereka pegang adalah berbeza dan tidak sama lansung dengan ciri-ciri yang disebutkan tadi. Tetapi, fahamilah bahawasanya segala fatwa yang dikeluarkan berbentuk tegahan dan larangan untuk menyebarkan fahaman ini adalah demi menjaga Islam itu sendiri dan umat Islam khususnya.

Sedar atau tidak, realitinya bibit-bibit fahaman yang boleh merosakkan aqidah umat Islam ini sudah mula menjalar ke seluruh negara. Lantas tindakan pihak berwajib dalam memberi kesedaran dan kefahaman untuk orang ramai dilihat merupakan satu inisiatif yang amat wajar dan perlu diteruskan.

Wallahu a'alam..

Rujukan kitab : Al Mukhtasar al Mufid fil Firqul Islamiah dan Syiah Bukan Islam


Sumber >>>>> http://azlinahabdulgani.blogspot.com/2011/12/mengenali-golongan-syiah.html

No comments:

Post a Comment